Icip-icip di Kebon Awi Kaffee

Hallo, Gak kerasa udah mau weekend lagi nih. Pasti udah penuh dengan rencana dong ya? Atau justru belum punya rencana sama sekali mau ke mana? Hmm.. gimana kalau menghabiskan weekend dengan icip-icip makanan enak di Bandung? Ide bagus doooong? Iya dong? Iya kan? Kan? Hahaha

Siapa sih yang masih bisa ngelak kalau di Bandung ini termasuk surganya makanan? Nah, gue mau berbagi pengalaman gue nih icip-icip di salah satu resto yang ada di sekitaran dago atas. Gak asing pasti kan kalo sekitaran Dago atas ini banyak banget resto yang bisa kita kunjungi.

Jadi.. beberapa waktu lalu, gue diajak untuk icip-icip di salah satu resto/ café yang ada di Bukit dago ini. Nama tempatnya itu Kebon Awi Kaffee. Sesuai namanya dong, udah pasti cukup tergambarkan seperti apa resto ini kan? Yep! Resto ini bernuansa pohon kayu atau awi kalau kata orang sunda sih. Sesuai dengan suasananya juga, resto ini cukup terkenal dengan masakan sundanya yang enak-enak. Sebelumnya gue sempat datang ke resto ini. Tapi karena waktu itu hujan, gue gak sempat menikmati makanannya karena hampir seluruh tempat di resto ini basah karena tempatnya outdoor dan air hujan tembus di sela-sela atap bambunya. Untungnya kemarin, waktu gue datang ke sana cuacanya masih cukup bersahabat, meski gue sempat khawatir akan hujan tapi tetep positif thinking dulu lah. Waktu masuk, gue sempet bingung karena penampilan restonya udah berubah. Saat akan turun ke bawah, di atas ini sekarang ada tempat ngopinya. Tempat ngopi ini namanya b_cof. Lumayan cozy sih untuk ngopi-ngopi sambil ngobrol santai.

Karena tujuan utama gue ke kebon Awi, maka turun lah gue… dan ternyata! Di bawah juga ada sedikit yang berubah. Area outdoor tetap kaya waktu pertama gue berkunjung ke tempat ini, yang beda cuma sekarang ada area semi-indoornya. Jadi, gak perlu khawatir meskipun hujan turun.

Di kebon Awi ini gue icip-icip beberapa masakan sunda dan western. Menu yang gue icip adalah Nasi cikur, Buntut Goreng, dan Capellini. Rasanya gimana nih? Hmm.. jangan ditanya.

Favorite gue adalah sambel oncom yang jadi pelengkap Nasi Cikur dan tentu Capellini juga cukup menghipnotis gue. Kok Buntut Gorengnya enggak? Karen ague gak doyan dan gue gak icip. Hahaha. But, hey! Dari penampilannya sih kayanya rasanya oke. Menurut temen gue dagingnya empuk sih, tapi rasanya lumayan pedes.

Well.. Nasi Cikur… Kenapa ini jadi favorit gue? Selain porsinya yang cukup banyak, nasi cikur ini punya rasa yang khas. Pedas, hangat dan gurih ini akan terasa ketika nasi cikur masuk ke mulut kamu. Bau rempah yang diolah dengan nasinya bikin cita rasa nasi cikur ini semakin kuat dan kaya. Awalnya gue pikir, pedesnya ini dari cikur itu sendiri. Ternyata, memang nasinya diolah dengan bumbu yang dikasih irisan tipis cabe rawit. Hihihi. Pantesan ajaaa.. Tapi.. buat kamu pecinta pedes, kamu pasti suka deh sama menu ini. Ditambah lagi ada sambel oncom yang jadi pelengkap hidangan ini. Perpaduan yang pas! Perfect! Nasi Cikur ini harganya Rp. 24.000 saja untuk weekdays.

Selain nasi cikur ada Capellini. Pasta ini enak sekaliii gaes! Bumbunya creamy gurih pas gak pake eneg. Mau makan banyak juga oke-oke aja. Malah bikin pengen nambah lagi.. Hahaha. Dasar rewog! Pasta yang diolah dengan saus creamy dengan tambahan jamur ini emang memuaskan lidah sih. Pokoknya ini menu yang harus kalian coba juga. Menurutku ini pas enaknya gak bikin Eneg. Capellini ini harganya Rp. 61.000

Selanjutnyaaa Last but not least… Buntut goreng! Look at it! Irresistible gak sih? Iya kaaan? Kata temenku dagingnya empuk, tapi dia gak banyak nyoba gue karena dia ga doyan pedes, dan gue gak doyan buntut atau perdagingan. Huhuhu. Buntut Goreng ini harganya murah loh cuma Rp. 39.500. Tapi ini harga khsusus weekdays sama kaya nasi cikurnya.

Sebenernya gue agak kecewa karena pelayanannya cukup lama. Nah, ternyata gue baru tau kenapa mereka lama karena mereka masak dengan bahan-bahan rempah yang baru dipotong atau diolah saat ada pesanan. Jadi, memang fresh from the kitchen. Yasudahlaaa yaa.. terbayar dengan rasanya yang bikin ketagihan. Hihihi.

Selain itu, di Kebon Awi ini emang enak banget makan sambil ngadem, karena memang banyak pohon bamboo, dan anginnya sepoi-sepoi. Apalagi kalo udah mulai sore.. Beuh! Jangan deh gak bawa jaket ke sini mah.. Kecuali udah ada teman yang siap menghangatkan kamu ya.. :p Eh, bukan teman. Pasangan! Teman kok hangat-hangatan.. #eeaa.

Kalau kalian kebetulan lagi di Bandung,  jangan lupa untuk mampir ke Kebon Awi Kaffee ini dan cobain deh menu Nasi Cikurnya! Yipiie!

 

Selamat mencoba!

 

Info:

Kebon Awi Kaffee

Jl. Bukit Pakar Timur No.29, Ciburial, Cimenyan, Bandung, Jawa Barat 40198, Indonesia

Open Hours: 11am – 11pm

Price: Rp. 30.000 – 100.000

Rate: 7.5/10

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *