An Amazing Short Trip with A Sister Who Was A Total Stranger

Kapan sih terakhir kali kalian kenalan dengan orang baru, kemudian langsung merasa klik?

Mungkin hal itu udah gak asing ya kalau kita ngikutin perkembangan social media sekarang. Pernah gak kalian punya kenalan baru, yang cuma ngobrol berapa hari kemudian sekalinya ketemu langsung jalan-jalan? Bukan kaya jalan-jalan bareng travel loh ya.. Hahahaha.

Nah! Gue. Pernah. Kemarin. Untuk. Pertama. Kalinya! Awalnya gue piker, gila sih ini nekat banget.. ya gimana enggak, gue belum kenal banget, cuma ngobrol via wassap dan interaksi di twitter. That’s  it. Tapi memutuskan untuk liburan bareng. Gila? Emang. Sampai pacar gue berkali-kali nanya untuk meyakinkan gue. ‘You sure akan pergi?’

But, First! Perkenalkan, my adorable sister who was a total strangers… Namanya Etna, and I adore her for her kindness.Oh, and…  She’s beautiful, isn’t she? Default-nya emang resting bitch face but, hey! she’s so kind… and cute.

Well… berawal dari interaksi di twitter, gue dan Teh Etna akhirnya bertukar nomor wassap. Wacana untuk makan nasi padang bareng yang akhirnya cuma bisa kita biarkan menjadi wacana… haha Yaudah sih, gak aneh kan yaa.. Akhirnya, kita sesekali komunikasi via wassap, gak sering, cuma sesekali haha hihi. Tapi gak kaya kunti kok…

Suatu ketika, gue melihat twit teh Etna yang bingung buat menghabiskan liburannya. Gue yang sejak entah kapan ingin ke Dufan pun akhirnya nyamber, dan yas!!!! She said, ‘AYO’ Akhirnya, obrolan ini menjadi kenyataan~ dan gak berakhir sebagai wacana. Hahaha. Kita pun mulai merencanakan liburan singkat ini. Gue yang excited akhirnya gak bisa tidur di H-1 dan bergadang.

It’s time for Liburaaaaaaaaaaaaaaan! Kita janjian untuk berangkat pagi, dan ketemu di Sbux. Gue datang lebih dulu, dan mulai memesan sarapan. Pertama ketemu, i like her at the first sight. Hey… Not ‘like’ like ‘love’ yaaaaa. Tolong.. gue masih doyang lakik.

She’s beautiful.. she came to me with a big smile in her face. DAN UNTUK PERTAMA KALINYA, DAGU GUE DICOLEK!! Padahal emang sering banget gitu (gue baru tau sih stelah kenal cukup lama.. haha). Sempet awkward lah. Gimana ENGGAK coba. Pertama ketemu dan langsung akan jalan bareng ke luar kota dan bobok bareng! HEY! Yaudah sih.. haha. Pertama kenalan, kita cuma bisa mengagumi masing-masing. Kita kemudian sarapan bareng, dan meluncur ke DUFAN! YEAY!

Sepanjang jalan, gue sebenernya ngantuk, tapi gak bisa tidur karena gak enak dong. Jaim atuh euy.. pertama ketemu Teh Etna yang nyetir, masa gue tidur. Oh, kita berangkat ke dufan cuma berdua pakai mobil teh Etna, dan dia yang nyetir karena gue belum pernah nyetir di TOL. Hehehe. Akhirnya gue dan teh Etna banyak ngobrol sepanjang jalan. And We just click! Gue senang akhirnya bisa ngobrol banyak dan gak jadi canggung atau jadi ilfeel satu sama lain. Semoga aja sih gitu.

IYA GAK TEH ETNA? GAK ILFEEL KAN PERTAMA KETEMU AKU?

Hahaha. Karena gue gak bisa tidur, semalam bergadang dan masuk angin terus minum chocolate di sbux, gue pun mulai mual. Kita mampir rest area, dan gue… muntah-muntah. HAHAHAHA.  Teh etna pun nemenin gue untuk cari obat maag, dan… koyo. Ngemong banget gak tuh? Berasa punya kakak cewek yang baik hati.. :’)

Selesai di rest area, kita pun nempelin koyo di udel sebelum berangkat. Well.. perkenalkan, kita adalah #sobatkoyo. Haha. Sepanjang jalan kita mengandalkan maps, dan tiap bertemu macet kita cuma bisa menghela nafas bareng dan saat milih jalan  yang salah cuma bisa…  Yaudah, ngobrol lagi… Curhat sih. Curcol.

Sampai lah kita di dufan! Gue senang karena selama di dufan kita bener-bener udah kaya temen lama. Meski hari itu kita ketemu untuk pertama kalinya, but we are having fun! Sebenernya setelah beberapa jam kita gak terlalu fun sih, karena … yeap! MASUK ANGIN! Apalagi gue yang malam sebelumnya bergadang dan akhirnya puyeng sendiri terutama setelah naik ontang anting… LOL. Di Dufan, kita gak banyak foto-foto. Kita lebih banyak sibuk meratapi nasib yang gak berani naik wahana yang extreme dan lebih banyak mikir, mau naik gak yaa.. naik gak yaaa… wkwkwk. Pas sampai kita memutuskan untuk makan siang dulu sebelum naik wahana..

Muka udah deg-degan sebelum naik ontang-anting

Jadi, kita berdua merasa ripuh. Especially gue yang anaknya teh gampang masuk angin pisan lah. Gak keren dan campina pokoknya mah. Beres naik ontang anting, gue sama sekali gak bisa ngomong apa-apa karena nahan supaya gak muntah. Hahahaha. Rasanya udah pengen turun, tapi gak bisa ngomong apa-apa, blo’onnya gue gak kepikiran untuk merem. Well..

Selama di dufan kita cuma naik, gajah bledug dan wahana-wahana yang menurut kita aman (padahal emang gak berani) haha. Karena merasa pusing, kita akhirnya memutuskan untuk istirahat nonton film aja. Sebelum nganti kita tanya ini film 3D atau 4D, kan mbaknya bilang ini 3D. Oke kita masuk! LO TAU GAK TERNYATA DI DALEM FILMNYA 4D! Niatnya pengen tenang-tenang tetep akhirnya tergoncang juga tubuh ini. Halah! Yaudah gue merem aja nyoba tidur.. Lumayan.

Yang gue sadari, sekarang kayanya dufan wahananya lebih sedikit, dan hampir semua wahana itu bikin puyeng dan menggoncang badan. #eaa Etapi serius.. Mungkin karena diganti dengan wahana macem Ice age gitu-gitu kali ya.. Hmm..

Terakhir! Kita memutuskan naik bianglala buat ngejar sunset. Salahnya kita terlalu lama ngantri untuk naik arung jeram yang bikin basah hingga kedalam-dalam dan harus ganti baju… Naik arung jeram niatnya pengen buka sepatu, tapi gak boleh. Apalagi buka baju, ya! Harusnya pake bikini ae.. wks! Pas ketempat biang lala udah terlanjur sore, daaaaan.. NGANTRINYA PANJANG COY! Gagal deh rencana untuk menikmati sunset berdua di atas sana. *loh

Se-enggaknya dapet city view malam kaya gini lah ya di bianglala..

Akhirnya setelah naik biang lala kita pun memutuskan untuk balik ke hotel. Kita memang berencana stay di Jakarta semalam. Sesampainya di hotel kita langsung istirahat dan bebersih. Karena males bawa baju basah, kita pun akhirnya (((meperin))) baju basah di sofa depan AC. HAHAHA BIAR KERING KAAAAAAN~ gak berat.

Di hotel kita pesen makanan demi kesejahteraan perut yang sebenernya nanti rencananya akan kita isi dengan sate taichan di monas. Kayanya kita kelaperan sih balik dari dufan ini, makanan dateng langsung dihajar tanpa ampun. Sikat! Abis deh dalam sekejap. Tapi, setelah makan.. gue yang nunggu teh etna selesai mandi pun ketiduran dan bangun jam 3 subuh. GAGAL DEH MAKAN SATE TAICHANNYA. MAAPIN YHEAAAA.. *KISS

Besok paginya, kita turun buat sarapan. Tapi teh ya, makanannya B aja, jadi gak lama kita balik naik ke atas. Kita yang gak bawa alat tempur kecantikan rambut (read: hairdryer dan catokan) berencana buat nyalon, tapi stelah liat map kita bingung sendiri gimana enaknya ke salon, jalan atau bwa mobil. Saking bingung dan plin-plannya akhirnya kita stay di kamar aja foto-foto. Hahaha. Ketawa bareng, riweuh bareng, fake bareng (ekspresi fotonya sok-sokan lah pokonya mah). But It was fun…

Untuk menebus kegagalan makan taichan semalam, gue pun ngajak teh Etna makan nasi padang favorite gue di Jakarta. SERBA RASOOO! ENAK GAK TEH? ENAK KAAAAAAAN??

Kita yang merasa ini liburan dan harus memanfaatkan waktupun akhirnya jalan-jalan dulu ke kuncit, jajan dan nongkrong cantik sebentar lalu lanjut jalan karena jalanan udan mulai macet. YEAH! KITA TERJEBAK MACET DI JALANAN JAKARTA YANG JAHANAM KALO JAM PULANG KERJA YAAAAAAA. Untung tadi kita beli shihlin, jadi bisa ngemil di jalan. Tapi kita lupa beli minu. Dodol kaaan. Haha Gue pikir, teh Etna adalah orang yang doyan sama pedes-pedesan, tapi waktu makan shihlin, doi kepedesan sampe melet-melet padahal pedesnya dikit dan gue ngakak. Hahaha. Maapin loh.. Her face was so funny. Lucu pisan. Memasuki tol, cuacanya mulai jelek dan hujan deras banget. Seperti biasa, gue yang langganan masuk angin gak bisa kedinginan gitu kaan langsung jadi deh… Kita yang udah cape karena kejebak macet di Jakarta dan kondisi jalan yang gak enak karena hujan deras banget,  akhirnya memutuskan untuk mampir rest area. Sebenernya karena teh etna yang udah kebelet dari semenjak di Jakarta sih, ya Allah.. kalo liat mukanya kasian banget nahan sampe berjam-jam. Hahaha. Punten teh ya.. Hahahaha.

Kita cukup lama menghabiskan waktu di rest area untuk makan, dan menuntaskan kebelet. Gue udah mulai ngerasa capek, tapi was-was gak pengen ninggalin teh Etna sendiri supaya ada temennya. Eh, sampe mobil mah tidur jugaaa. Wkwk. Maapin lagi loh teh.. Teh Etna sebenernya udah nyuruh gue buat istirahat dan tidur, tapi karena gue yang nahan-nahan ngantuk, akhirnya pas tidur jadi ngigo sendiri. Ya Allah… bodor banget ngigonya gak masuk akal. 2x lah ngigo… Soal rumah dipinggir tol, instagram raisa. Gak banget. Hahaha. Teh Etna kuat banget nyetirnya. Hardcore banget tenaganya. Akhirnya kita sampai di Bandung hampir tengah malam. Setelah nganter gue, teh Etna pun pamit pulang, dan kita kembali ke kasur masing-masing….

It was lovely to spent time with her.. Her kindness, her maturity.. I like a lot about her.. She was a total strangers and now she is like a sister for me. I hope we will always be a sister because I like you and i want you to be my sissy. Thank you for such an amazing trip we spent together. Can’t wait for… another adventure, perhaps?

You may also like

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *