Produk Anak Bangsa Berwatak (Kebanyakan) orang Indonesia

Siapa sih di dunia ini yang dalam hidupnya gak pernah buru-buru dan dikejar waktu? Bahkan seorang yang berkuasa sekalipun masih bisa diburu waktu. Kita pastinya udah gak aneh kalo liat orang-orang di jalanan yang nyetirnya gak mau kalah sama Valentino Rossi atau Lewis Hamilton dan mereka merasa bahwa mereka punya nyawa 9 yang sama kaya kucing. Hm… jadi sebenernya mereka itu manusia, pembalap atau kucing? Hahaha.

Well.. seperti yang udah kita tau sejak… yah lumayan lama lah ya dan udah gak asing lagi di kuping kita kalo Gojek udah mulai bertebaran di banyak kota di Indonesia. To be honest, Gojek ini sebenernya sangat membantu gue dalam kegiatan sehari-hari. Gue biasa pergi kuliah dengan pakai gojek. Ataupun ketika abis pulang dari suatu tempat gue mengandalkan gojek apalagi kalau udah malem. Maklum kalo yang LDR mah gini, hanya gojek yang paling bisa diandalkan. (((CURHAT)))

Gue merasa bahwa Gojek yang merupakan karya anak bangsa ini punya fungsi yang sangat bermanfaat (yang gue yakini juga) untuk banyak orang termasuk gue. Kalo diperhatiin, kebanyakan orang yang pake jasa Go-Ride ini biasanya adalah orang-orang yang buru-buru harus sampai di suatu tempat. Walaupun gak menutup kemungkinan kalau akhirnya kita dapet driver yang bawa motornya secepat kura-kura. Yekaaaaaan? Ciyaaan.. Lol.

Gojek yg katanya karya anak bangsa ini sebenarnya ya memang membanggakan, hanya sayangnya entah karena berlabel ‘anak bangsa’ maka kebanyakan driver dari gojek itu sendiri juga berwatak layaknya (kebanyakan) orang Indonesia. Sorry to say.. banyak sekali driver gojek yang gak mau ambil pusing dengan pakai pick-up otomatis yang seringkali gak mereka sadari dan bikin pemakai jasa harus nunggu dan akhirnya membuang waktu mereka yang berharga, dan gak jarang akhirnya kita memilih untuk cancel tapi dapet yg gitu lagi gitu lagi dan lagi akhirnya justru malah kita yang kena blok hanya karena banyak cancel yg sebenernya bukan karena keinginan kita untuk seperti itu. Gak sedikit juga driver yang ketika kita bayar pakai credit dia udah ambil orderan udah jalan terus bilang gak bisa jemput padahal credit udah kepotong. Kaya gitu kan namanya mencuri… 🙁

Belum lagi dengan cara mengendarai motor mereka yang tadi kata gue bilang; gak mau kalah sama Valentino Rossi dan Lewis Hamilton dan yang lebih ngerinya adalah ketika mereka menerobos lampu merah atau aturan berlalu-lintas. Ada lagi hal lainnya adalah keramahan atau sopan-santun dari driver gojek itu sendiri yang kadang bikin we want to do a high-five in their face with a chair (read: pengen nabok). Iya gak sih? Dan sebenernya yang paling mengganggu namun mungkin gak banyak disadari adalah ketika si driver bau badan. Untuk gue yang punya penciuman sensitif, jujur hal kaya gini mengganggu banget, karena gue sering kali harus banyak tahan nafas sepanjang perjalanan, dan itu melelahkan.

Selain itu, hal sepele namun bikin sebel adalah… HELM! Yes! HELM! Kebanyakan (meski gak semua) driver gojek ini gak memperhatikan helmnya. Ada yang bau, ada yang basah, ada yang kotor, ada yang lembab. Sebel gak sih, abis dari salon gitu kan atau setelah keramas sengaja biar rambut wangi mau ketemu gebetan. Eh, pas pesen gojek dapet driver yang helmnya lembab terus bikin rambut yang udah kinclong dan wangi semerbak itu bau seketika. Udah gtu sepanjang jalan kita harus nahan penciuman karena bau helmnya kecium banget sampe khawatir sama bau rambut sendiri akan gimana. =))

Gue harap gojek bisa lebih memperhatikan kritik dan saran dari para penggunanya jika ingin menjadi produk anak bangsa yang benar-benar membanggakan dan dibanggakan. Kenapa gojek gak coba untuk QC dulu para driver yang mendaftar dan memperhatikan bagaimana cara mereka mengendarai motor supaya tidak membahayakan juga, tetapkan aturan berlalu lintas dan berikan sanksi yang setara ketika ada yang melapor tentang pelanggaran lalu lintas.

Bukan maksud ingin mengkritik atau menyela, tapi gue hanya ingin gojek menyadari hal-hal kecil kaya gini yang jarang terperhatikan yang sebenernya punya dampak cukup besar. Karena gak jarang gue lihat banyak sekali orang yang komplain ke akun gojek itu sendiri tapi tanggapannya yaa…. tanggapan standar aja gitu atau mungkin template.

Karena sebenernya gue sangat suka menggunakan jasa Gojek ini, jadi semoga kedepannya Gojek menjadi lebih baik! :*

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *